Mengenal KRI Tjiptadi-381 Penjaga Laut Natuna

Iklan Semua Halaman

Mengenal KRI Tjiptadi-381 Penjaga Laut Natuna

Senin, 06 Januari 2020

Nama KRI Tjiptadi 381 mendadak banyak dibicarakan. Tak lain, karena kapal ini, beserta KRI Teuku Umar 385 menjadi kapal yang paling banyak bersentuhan dengan kapal-kapal asing di laut Natuna.

Sejatinya KRI Tjiptadi merupakan armada di bawah jajaran komando utama TNI Angkatan Laut, Komando Armada (Koarmada) I.

KRI Tjiptadi 381 adalah salah satu dari 14 kapal jenis korvet kelas parchim yang digunakan sebagai kapal patroli.


Kiprah KRI Tjiptadi

KRI Tjiptadi adalah kapal bekas buatan Jerman Timur yang dibeli pada tahun 1993. Kala itu, itu Indonesia membeli 39 kapal perang eks Jerman Timur. 16 diantaranya merupakan kapal korvet jenis Parchim.

KRI Tjiptadi 381 di desain untuk peperangan anti kapal selam di perairan dangkal atau pantai. TNI AL telah melakukan modifikasi agar dapat bertahan lebih lama berpatroli di laut lepas.

Kapal ini dinamai Tjiptadi, mengambil nama seorang kapten TNI AL yang gugur bersama Komodor Yos Sudarso pada Pertempuran Laut Aru di RI Matjan Tutul pada tanggal 15 Januari 1962.

Beberapa penangkapan yang dilakukan KRI Tjiptadi diantaranya

Pada 30 Desember 2018, KRI Tjiptadi 381 mengusir kapal pengawas perikanan pemerintah Tiongkok dengan nomor lambung CCG 4301 dan kapal penangkap ikan negara Tirai Bambu untuk keluar dari ZEE Indonesia di Laut Natuna Utara.

Sebelumnya KRI Tjiptadi 381 pernah mendapat provokasi dari kapal pengawas perikanan pemerintah Vietnam KN 264 dan KN 231 pada April 2018.

 


Sistem Persenjataan dan Pertahanan KRI Tjiptadi

Kapal ini dilengkapi persenjataan seperti empat tabung peluncur torpedo 400 mm, dua peluncur rudal SA-N-5, rudal darat ke udara sebagai pertahanan terhadap pesawat, helikopter serta rudal anti-kapal yang menyerang.

Kemudian dua RBU-6000 untuk peranan anti-kapal selam, dan meriam kembar 57mm/70 caliber DP yang dipasang di dek depan. Kapal ini juga dilengkapi dengan satu senapan 30 mm kembar serbaguna.

KRI Tjiptadi 381 juga memiliki radar MR-302/Strut Curve yang berfungsi mencari sasaran di permukaan dan di udara. Radar ini dipadukan dengan sistem kontrol tembakan MR-123 Vympel/Muff Cob.

Di badan kapal, terdapat sonar aktif berfrekuensi sederhana dari jenis MG-322T serta alat untuk mengelabuhi musuh bernama PK-16 decol RL. PK-16 decol RL dapat diluncurkan sebagai umpan atau alat ganggu untuk mengelabui rudal musuh.