Ulama Mesir : Belajar Islam di Barat Merugikan Syariat Islam

Aktualita.co – Ulama Mesir yang kini mengabdi di Aceh, Syeikh Abu Muaz Muhammed Abdul Hay al-Uwenah mengatakan tidak semestinya seorang muslim belajar ilmu agama Islam pada non muslim. Abu Muaz mengusulkan agar pelajar Aceh sebaiknya belajar Islam di negeri-negeri Islam, pada guru-guru yang jelas memiliki loyalitas terhadap Islam dan kaum muslimin.

Syeikh Abu Muaz Muhammed Abdul Hay al-Uwenah

Hal itu disampaikan Syeikh Abu Muaz saat mengisi pengajian rutin Kaukus Wartawan Peduli Syariat Islam (KWPSI) di Rumoh Aceh Kupi Luwak, Jeulingke Banda Aceh, Rabu (6/1) malam.

Menurutnya, seorang muslim hendaknya tidak mempelajari ilmu-ilmu Islam seperti ilmu-ilmu syariah dan lain-lain kepada non muslim, karena Islam adalah agama yang berkaitan erat dengan akidah, maka bagaimana mempelajari Islam dari orang yang tidak memiliki akidah Islam.

“Yahudi dan nasrani ingin agar kaum muslimin mengikuti jalan hidup mereka. Maka Islam apa yang akan kita pelajari dari mereka yang menginginkan agar kita mengikuti jalan hidup mereka. Begitu juga dengan ilmu metodologi, karena ilmu ini akan memberi hasil atas ilmu-ilmu yang lain,” ujar Syeikh Abu Muaz.

Ulama yang juga Staf Pengajar Universitas Al-Azhar Kairo, Mesir ini. mengusulkan sebaiknya belajar Islam di negeri Islam karena itu akan memperkuat penegakan syariat Islam di Aceh. Sebaliknya, belajar Islam di barat memiliki peluang untuk memperlemah penegakan Islam di Aceh.

“Karena mereka-mereka yang belajar di sana dan tidak memiliki nilai-nilai keislaman yang kuat, dikhawatirkan akan membawa pemikiran-pemikiran yang menentang penegakan syariat Islam, yang pada akhirnya akan memperlemah penegakan syariat Islam di Aceh,” jelasnya.

Kendati demikian, menurut Syeikh Abu Muaz yang didampingi penerjemah Ustaz Muakhir Zakaria, tidak mempermasalahkan belajar di negara barat jika tidak ada ilmu tersebut di dunia islam, dengan syarat  menjaga nilai-nilai Islam.

“Boleh saja belajar di negara-negara barat dengan beberapa syarat, misalnya Ilmu yang dipelajari adalah ilmu-ilmu yang bukan ilmu keislaman, seperti kedokteran, sains, teknologi, biologi, dan lainnya, karena ilmu-ilmu tersebut pada prinsipnya adalah ilmu-ilmu Islam yang dikembangkan oleh mereka. Mereka dulu mempelajari ilmu-ilmu tersebut di Andalusia (Spanyol) ketika Islam masih kuat di sana, ketika berbicara bahasa Arab pada saat itu dianggap sebagai seorang berperadaban, “ ujar Abu Muaz yang merupakan seorang Ulama Ahlussunnah wal Jama’ah di Mesir.

Abu Muaz yang diundang mengajar di Dayah Darul Ihsan Tgk.H. Hasan Krueng Kalee Aceh Besar ini menambahkan, boleh juga mempelajari ilmu-ilmu umum di negara-negara barat (Eropa atau Amerika) yang mereka ciptakan sendiri, seperti ilmu komputer dan lain-lain.

Namun sebelum belajar di barat, menurut Abu Muaz, seorang yang akan belajar ke barat meskipun jurusan umum hendaknya harus memiliki latar belakang akidah keislaman yang cukup agar memiliki pegangan yang cukup dan tidak terjebak dalam kehidupan barat yang bertentangan dengan dunia Islam. Setelah itu, kata Abu Muaz, seorang muslim yang belajar di barat agar tetaplah berpegang pada nilai-nilai Islam ketika berada di negara-negara barat.

Dalam pengajian yang turut dihadiri Kepala Biro Humas Setda Aceh, Frans Dellian, Anggota DPRA, Bardan Sahidi, para wartawan anggota KWPSI, santri, ormas, mahasiswa dan akademisi ini, Abu Muaz juga menyinggung umat Islam di Aceh agar tidak menyerupai (tasyabbuh) jalan hidup orang barat (non muslim) khususnya yang bisa merusak akidah dan ketauhidan.

“Dalam hal ini adalah hal-hal yang berhubungan dengan akidah dan agama mereka, seperti ikut ke gereja pada saat Natal atau waktu lainnya, pergaulan bebas, khamar, menghadiri perayaan-perayaan keagamaan mereka, dan lain-lain,” terangnya.

‎Dikatakannya, saat ini, tidak bisa dipungkiri umat Islam sedang terpuruk. Salah satunya disebabkan karena penyakit  tasyabbuh (menyerupai orang kafir)  yang mewabah dengan sangat cepat di kalangan kaum muslimin. Karena perbuatan tasyabbuh, umat Islam secara otomatis menjadi semakin lemah karena semakin jauh dari sunnah, kian terasing dari akidah yang lurus, ibadah yang benar dan akhlak yang baik.

“Padahal Rasulullah SAW telah mengingatkan bahayanya. Orang Islam lemah jika meninggalkan ajaran agamanya. Dulu orang Islam melarang yahudi dan nasrani menyerupai orang Islam

Tapi sekarang justru orang Islam sendiri yang menyerupai orang kafir dan mengikuti ajaran mereka‎‎,” ungkapnya.‎ (Muhammad Saman)

Like it? Share it!

Leave A Response