Denjaka TNI AL Banjir Pujian di Latihan Bersama Pasukan Khusus Negara ASEAN

Thursday, May 12, 2016 | 5561 views

Aktualita.co – Datasemen Jala Mengkara TNI Angkatan Laut (TNI AL) dengan KRI Sultan Iskandar Muda (SIM-367) yang dikomandani Letkol Laut (P) Ashari Alamsyah selaku Dansatgas Latihan Bersama baru saja menuntaskan latihan bersama mereka degnan Asean Defence Ministers Meeting-Plus Maritime Security dan Counter Terorrism Exercise 2016 (ADMM-Plus On MS and CT Exercise 2016) di Brunei Darusalam dan Singapura.

denjaka

Dalam latihan bersama tersebut, pasukan Jala Mengkara mendapatkan pujian atas kemampuan penanggulangan terorisme tim Denjaka TNI AL, yang bergabung dengan Pasukan Khusus Angkatan Laut Rusia.

Dalam latihan bersama tersebut, Denjaka dipimpin Mayor Marinir Butar Butar, selaku Komandan Tim Denjaka sebagai satuan penanggulangan teror aspek laut dalam final mission profile di perairan Brunei.

Dalam latihan tersebut, tim Denjaka bergabung dengan tim counter terrorism yang terdiri dari berbagai pasukan khusus negara peserta. Tim ini dibagi menjadi dua, yaitu helly borne yang melaksanakan fast roping ke kapal target menggunakan Helikopter Blackhawk milik tentara Diraja Brunei, dan sea borne menggunakan RHIB (Rigid Hull Inflatable Boat) dalam penyerbuannya ke kapal target KD Darussalam, kapal milik Tentara Laut Diraja Brunei yang disimulasikan sebagai kapal target dan sedang dikuasai teroris.

Demonstrasi operasi ini menyimulasikan pembebasan kapal dan sandera tersebut. Setelah mendapat informasi intelijen tentang posisi kapal dan kekuatan teroris di dalamnya, Satuan Operasi Gabungan Counter Terorism (CTJTF) langsung mengerahkan pasukan penanggulangan terorisme dari Muara Naval Base (MNB) menuju sasaran.

Menggunakan konsep operasi dari laut dan udara, operasi ini menggunakan 4 unit RHIB dan 5 helikopter ke kapal sasaran. Setelah pasukan berhasil menaiki kapal, dengan cepat tim gabungan menuju setiap ruangan yang dikuasai teroris. Mereka pun berhasil melumpuhkan teroris di atas kapal itu, dan membebaskan sandera dan mengambil alih kapal.

Setelah kapal berhasil dikuasai, Komandan Tim Gabungan Counter Terorism melaporkan ke Komando Atas dan mendapat perintah untuk mengawal kapal ke perairan aman. (sumber: Dispenarmatim)

Like it? Share it!

Leave A Response