Berhenti Menyalahkan Sesama Muslim Jika Ingin Aceh Maju

Aktualita.co – Umat Islam ibarat tubuh yang satu yang harus menjaga kasih sayang dan persaudaraan antara satu dengan yang lainnya.  Karenanya, diantara sesama umat Islam yang beriman kepada Allah Swt haruslah saling menguatkan, jangan ada yang menyalahkan sesamanya, tidak saling mendengki dan membenci, serta tidak saling mengkhianati dan menjatuhkan.

Waled Rusli

Ini merupakan salah satu dari sifat Rasulullah yang harus diikuti oleh umatnya sebagai pengikut Nabi Muhammad SAW sebagaimana ditegaskan dalam Al-quran Surat Al-Fath ayat 29.

Demikian disampaikan Tgk. Rusli Daud S.Hi, Pimpinan Dayah Mishrul Huda Malikussaleh, Gampong Lamjamee, saat mengisi pengajian rutin Kaukus Wartawan Peduli Syariat Islam (KWPSI) di Rumoh Aceh Kupi Luwak Jeulingke, Banda Aceh, Rabu (30/12) malam.

Menurutnya, saat ini umat Islam khususnya di Aceh sedang memasuki bulan memperingati maulid Nabi Muhammad SAW, dan melalui peringatan tersebut juga harus mampu mencontoh Rasulullah.

“Kita jangan hanya menjadi pelaksana maulid nabi saja tiap tahun, ‎tapi kita harus bisa mengcopy paste akhlak rasulullah dalam kehidupan sehari-hari. Jangan hanya jadi maulidiun saja. Tiap tahun peringati maulid, tapi akhlak‎ Rasulullah belum mewarnai diri kita sebagai umatnya,” ujar Tgk. Rusli Daud.

Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PWNU) Kota Banda Aceh ini mengungkapkan, jika ingin Aceh maju dan berhasil dalam berbagai bidang, maka hal terpenting yang perlu menjadi perhatian bersama adalah kita umat Islam di Aceh jangan lagi saling tuding sesamanya untuk menjatuhkan antara satu dengan lainnya.

“Silahkan kita introspeksi kekurangan dan kesalahan diri kita masing-masing, mulai lah dari diri kita, mari kita perbaiki anak-anak kita, keluarga kita dan orang terdekat dengan kita, jangan terus menuduh orang lain salah dan tidak benar. Karena jika demikian, hidup tidak berkah karena kita terlalu sering melihat aib orang lain sehingga lupa kesalahan sendiri,” jelasnya.

Ciri Umat Islam

Ulama muda yang akrab disapa Waled Rusli ‎ini juga menyampaikan, ada ciri umat Nabi Muhammad SAW menurut QS. Surat Al-Fath: 29, yang harus dimiliki umat Islam di daerah ini.

‎Pertama, Asyiddaa’ Alal Kuffar (Bersikap keras terhadap orang-orang kafir). Islam mengajarkan agar umatnya mempunyai sifat tegas kepada orang kafir dalam masalah aqidah/keyakinan tidak ada kompromi dalam beraqidah dan berkeyakinan.

Disamping masalah keyakinan, umat Islam hendaknya tegas kepada budaya dan prilaku orang kafir yang sekiranya bertentangan dengan ajaran Islam. Sebab tidak sedikit budaya dan prilaku kita kadang-kadang meniru budaya dan prilaku orang kafir. Seperti cara barpakaian, mode pakaian itu sendiri, perayaan-perayaan atau pesta dan lain sebagainya.

“Kita mungkin akan menolak dengan keras ketika kita ditawari (diajak) beribadah seperti ibadah orang lain, tetapi kadang-kadang kita tidak terasa aqidah kita sudah digerogoti oleh budaya-budaya orang kafir melalui tontonan, mode berpakaian dan lain sebagainya,” sebutnya.

Kedua,‎ Ruhamaa’ Bainahum (Berkasih sayang terhadap sesama muslim). Orang Islam harus mempunyai rasa kasih dan sayang sesama muslim, mempunyai rasa senasib sepenanggungan bisa merasakan apa yang dirasakan oleh orang Islam lainnya karena kita adalah bersaudara. Bahkan Rasulullah pernah mengancam ”Tidak dikatakan orang itu beriman jika belum mampu mencintai oarng lain sama seperti mencintai dirinya sendiri”.

“Perasaan belas dan kasih sayang adalah sesuatu yang teramat penting karena merupakan buah daripada keimanan dan ketaqwaan kita kepada Allah SWT. Kita lihat fenomena di masyarakat kita, kasih dan sayang sudah mulai pudar. Terbukti sesama muslim saling menyalahkan dan melecehkan sesama,” terangnya.

Ketiga, Tarahum Rukka’an Sujjada‎ (Kamu melihat mereka rukuk dan sujud serta mantap dalam beribadah).‎ Orang Islam tidak cukup hanya pandai berdebat, pandai keilmuan saja tetapi hampa dalam prilaku ibadah, ruku dan sujud kepada Allah SWT. Iman perlu dibuktikan dengan prilaku ibadah baik yang wajib maupun sunnah.

Keempat, Yabtaghuna Fadlan Minallah Wa Ridwana (Selalu mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya). Begitu juga seorang mukmin, apapun yang diperbuat tujuannya hanya mencari ridha Allah SWT, baik dalam beribadah, bekerja mencari rezeki dan lainnya.

‎Ciri umat Nabi Muhammad SAW kelima adalah Simahum Wujuhihim Min Atsaris Sujud (Berprilaku baik, tawadhu’dan santun sebagai pengaruh positif dari beribadah).

Diantara salah satu hikmah yang dapat diambil dari peringatan Maulid Nabi SAW adalah ada 5 ciri yang menjadikan seorang muslim dapat diakui menjadi umat Nabi Muhammad SAW. Ini teramat penting karena kita bisa saja mengaku menjadi umat Nabi SAW tetapi pertanyaannya apakah Nabi kita mengakui atau tidak jika kita menjadi umat beliau.

“Mari bentuk akhlak kita dengan meng-copy paste akhlak Rasul. Hanya orang yang berharap pahala Allah yang mengidolakan Rasul dan pengampunan hari akhirat. Karena kalau tidak berharap pahala, mungkin kita akan lebih mengidolakan artis atau bintang sepakbola seperti Ronaldo atau Messi,” ungkapnya. (Muhammad Saman)

Like it? Share it!

Leave A Response