AMPB Desak Gubernur Bangka Belitung Cabut Izin Perusahaan Timah dan Sawit Ilegal

Aktualita.co – Mahasiswa asal Bangka Belitung di Jakarta yang terhimpun dalam Aliansi Mahasiswa Peduli Bangsa (AMPB), sebut Gubernur Bangka Belitung, Rustam Efendi lamban dan tidak punya sikap dan segera mencabut izin perusahaan timah dan sawit ilegal. Dua perusahaan yang sempat bertingkai ini, belum menemukan titik terang. Sebagaimana diketahui lahan yang menjadi sengketa terletak di Kecamatan Tempilang Kabupaten Bangka Barat.

bangka belitung
Koordinator umum, Aliansi Pemuda Bangka Belitung, Hendri Arifin menuturkan dalam siaran persnya, pemerintah bangka belitung terutama Gubernur Bangka Belitung harus segera menyelesaikan pertikaian tersebut.

“Kasus sengketa ini, harus segera diselesaikan oleh Gubernur Babel Rustam Efendi. Bila perlu cabut perusahaan-perusahaan tambang dan sawit yang tak memiliki izin usaha pertambangan,” ujar Hendri Arifin, Mahasiswa UIN Jakarta Asal Bangka Belitung, di Jakarta, Senin, (27/06)

Mahasiswa Kelahiran Tempilang Babar, Bangka Belitung ini juga menilai jika selama ini pemerintah Babel, terutama Gubernur Rustam Efendi tidak tegas dalam menyelesaikan semua masalah di Babel, terutama masalah pertambangan liar dan ilegal.

“Rustam tidak tegas, dan tidak mampu melerai permasalahan pertambangan di Babel. Banyak pertambangan- pertambangan ilegal yang terjadi di Babel seperti pertambangan timah,” ungkapnya.

Seperti diketahui sengketa lahan di Tempilang Babar ‘menyeret dua perusahaan besar naik ke meja hijau yakni PT Timah dan PT Sawindo. Keduanya sempat perkara di pengadilan dan tidak mengalami titik terang.

Perkara kedua Perusahaan itu, lanjut Hendri, meskipun sudah sempat selesai tapi keduanya masih beroperasi, dalam satu tempat dan praktek pertambangan tidak mendapatkan izin dari pemerintah pusat.

“Praktek penambangan ini ilegal. Banyak aturan pertambangan yang ditabrak oleh kedua perusahaan. Gubernur Bangka Belitung Rustam Efendi harus segera memberikan sanksi kepada kedua perusahaan itu,” lanjutnya.

Selain itu, hendri juga menyebut jika praktek penambangan tersebut tidak memberikan keuntungan pada masyarakat di sekitar Babel, terutama masyarakat yang dekat dengan area pertambangan.

Like it? Share it!

Leave A Response